Agen Poker Agen Ceme

Agen Poker Online Agen Domino99

Tuesday, July 25, 2017

NIKMATNYA BERCINTA DENGAN OOM KU SENDIRI

Beritasexterkini - Aku Dina, aku tinggal ma omku, adik bapakku yang paling kecil. Mereka bekerja dua2nya dan belon punya anak. klo workaholic gitu kapan waktunmya mo bikin anak kan? hihihi. Weekend juga sering tugas keluar kota. Karena mereka bekerja di perusahaan yang berbeda, makanya seringnya kalau keluar kota ya ndiri2 lah. Pernah juga sih bareng ke kota yang sama, tapi tu jarang banget. Dan aku yakin biar bareng kluar kotanya pasti malemnya dah letoy untuk bikin anak. Maklum itu kan pergi untuk keperluan dinas bukan untuk hanimun kan.
Satu sabtu, aku bangun rada siang, waktu aku kluar kamar kulihat si om lagi duduk baca koran sembari sarapan, tumben tante gak kliatan. “Pagi om, tante mana”. “Eh Din, baru bangun ya, asik banget tidur ampe siang gini, mangnya semalem siskamling”, guraunya sambil tertawa. “Tante kluar kota, om kebetulan enggak, jadi bisa nemenin kamu dirumah kan. Sarapan yuk”. “Dina mandi dulu deh om, masi belekan gini”. Aku kembali ke kamar, bebersih diri di kamar mandi. Ada si om dirumah aku gak bisa kluyuran nemuin si om dari komplex sebelah, padahal pagi2 si om itu dah sms nanya jadi pa enggak jalan bareng dia. Aku bales smsnya, aku bilang omku ada dirumah, jadi aku susah cari alesan untuk pergi ma dia. Si om itu ngedesek, “kamu bilang aja ada tugas sekolah mesti ngerjain bareng temen”. Aku susah untuk pergi, lagian tadi om dah bilang mo nemenin aku dirumah, masak aku kluyuran. Dengan berat hati kutolak ajakan om yang satu itu, walaupun dia marah besar kayanya. Aku ngerti si, pasti dia dah ngaceng berat ngebayangin bisa ngentotin. Aku bilang, liat minggu depan lagi deh, akhirnya dia mau ngerti juga alesanku. Om yang tinggal di komplex lain juga sms aku ngajakin jalan juga, wah sayangnya 2 tawaran nikmat itu mesti aku tolak padahal hari ini aku lagi nafsu banget gara-gara lagi subur. Daripada nanti dilaporin ke ortu bahwa aku kluyuran mulu, main sama om-om itu juga serem semuanya pada ogah pakai kondom, kan ngeri.
Selesai mandi aku kluar dari kamar menuju ke meja makan. Om dah slesai sarapan, tapi dia masih di meja makan baca koran. Deket meja makan ada pantri kering dan diatasnya sepnajng pantri kering it ada lemari gantung, tempat nyimpen macem2 makanan dan bumbu2 kaya kecap, garem, penyedap makanan dan banyak lah pokoknya. “Dina makan roti aja deh om, wah ada telor goreng ni. Om yang bikin ya”. “Iya tadi pengen makan roti ma telor goreng, makanya om bikinin juga buat kamu. Kalo gak mau roti, dimakan pake bubur instan juga bisa kan”. “Wah tumben ni om baek banget ma ponakan, ada bakwan dibalik udang ya om”, sengaja aku mancing dia. “Kok gitu?” “Iya om, didunia ni ka gak da yang gratis kan”. “Tau aja kamu”. “Bakwan apaan om”. “Kok bakwan?” “Ih om gak nyambung nih diajak ngomong, ato karna blon nyetor ke tante ya om”. “Nyetor paan, om kan blon gajian”. “Nyetor peju om”, sengaja aku vulgar ngomongnya. “wah kamu to the point juga vulgarnya ni, kan bisa nyetornya ke kamu”. Bener dugaanku, rupanya skarang baru ketauan apa “bakwannya”. “Tu bakwannya ketauan deh”. Dia cuman senyum ja. Koran dilipetnya, dia buatkan aku teh manis anget karena dia tau aku gak minum kopi. “Wah full service ni ye, buat dapetin bakwan ya om”, godaku. “Kalo mo dikasi bakwan, om juga gak tersinggung kok”. Aku makan rotinya dengan lahap, karena telor gorengnya cukup besar makanya aku potong jadi dua dan aku abisin dengan 2 tangkep roti. “Wah gembul juga ponakan yang atu ni makannya, pantes badannya montok”. “Montok dari hongkong, Dina kurus gini kok om”. “Bukan kurus sayang, tapi imut proporsional, tapi justru yang kaya gitu kan yang narik perhatian”.
“Din, om mo nanya nih, kamu trus trang ya jawabnya”. “Mo nanya paan si om, dua rius amir”. “Dua rius? Amir?”. Iya kalo serius banget kan jadi 2 rius. Amir lagi ngegantiin amat om, amat lagi jalan2″. “Kirain amir nama om tetangga sebelah”. Aku kaget juga denger om nyebut om tetangga. Dia cuman senyum melihat aku bengong gitu. “Om denger sari satpam, katanya Dina jalan ma om tetangga ya”. Wah mati aku, ketauan rupanya ma satpam, dan sampelah ke telinga om, kalo nyampe ke ortu bisa dipecat aku jadi anak. Aku diem ja, mengunyah rotiku pelan. “Bener ya Din, bener juga gak apa kok, om maklum deh kamu pasti kan pengen ngrasain dimuncratin peju kan. Nikmat gak Dina maen ma si om itu, kan dah rada umur orangnya”. Aku cuma ngangguk ja. “Jangan ngerasa bersalah gitu, hari ini gak janjian ma itu om”. “Kan ada om di rumah, Dina gak enak perginya”. “Gak apa kok kalo Dina mo pergi ma itu om juga, om gak bakal ngomong ma sapa2 deh”. “Gak ah, nemenin om aja, katanya mo nyetor peju om ke Dina”. “O mau toh disetorin peju, iya
sih, ngapain juga nyari diluar, kan dirumah juga ada om”. Aku sengaja ngomong gitu biar dia gak ember kemana2, kalo dah dikasi nikmat pasti om juga merem melek nantinya. “Om kan adiknya bapak, risi rasanya maen ma sodara”. “Om kan adik tirinya bapak kamu, waktu kecil diangkat anak sama kakek kamu”. “O gitu, Dina baru tau tu, bapak dan ibu gak perna crita”. “Kan skarang dah om critain”. “Om kok gak punya2 anak si, workaholic si dua2nya, jadi gak nyempet bikin anak deh”. “Tantemu suka nolak kalo om mo maen, dia capek bilangnya, paling juga weekend, itu juga kalo gak kluar kota. Kaya gitu ya gimana mo jadi anaknya. Bikin ma kamu aja yuk”. “Ih Dina gak mo hamil anaknya om ah” aku merinding mendengarnya. “Ya bukan bikin anak tapi berbagi knikmatan ja yuk. Kamu kan pasti dah pengalaman kan ma om tetangga, jadi om mo tes servis kamu kaya apa nikmatnya”. “Om pernah maen ma abege ya”. “Suka juga kalo diluar kota, abis kalo dah ngaceng gak disalurin pusing jadinya”. “Kalo pulang dah kenyang dong om, jadi gak minta deh ma tante”. Dia cuman senyum. Klo dah gini aku ga bisa ngelak lagi deh.
Selesai makan, om menarik tanganku duduk di sofa. Dia mulai aksinya, dia mulai ngelus tokedku. “Kamu gak pake bra ya Din”. “Kalo dirumah Dina gak pake daleman om”. “Toked kamu imut tapi ngacengin Din”. Dia meremas pelan, pentilku digesek2nya dari luar kaosku sehingga bentar aja pentilku dah mengeras. “Pentil kamu juga imut, jarang diemut ya Din”. Dia terus meremas ke dua tokedku gantian, “Om…uuuhh”. lenguhku, napsuku mulai naek, abis pagi2 gini dah diremes2 om. Kemudian dengan lembut bibirku diciumnya. aku memeluk kehernya dan menyambut ciumannya dengan napsu. Lidah ku jorokkan kedalam mulutnya, langsung dibelit lidahnya, lidahku diemut2nya, trus gantian lidahnya masuk kemulutku untuk aku emut2 juga, sementara remasan di tokedku menjadi makan ganas. Tangannya malah menyusup kedalam kaosku dan langsung memlintir2 pntilku sehingga aku menggelinjang kegelian. “Om uuuuh, geli”. Cukup lama kami berciuman sembari dia ngerems2 tokedku. aku pun mulai agresif meremes slangkangannya, terasa kontolnya gede dan keras dibalik celpennya, dia gak pake cd juga rupanya. “Tanganmu dah ahli tu ngremesanya, tau gini dah dari dulu om minta kamu remesain Din”., katanya sambil mencium bibirku lagi. “Bajumu dilepas ya”, katanya sambil menarik kaosku keatas. Aku mengangkat tanganku keatas sehingga sebentar kemudian aku dah telanjang dada. “Toked kamu napsuin banget Din, imut gini, pentilnya imut juga, dah keras Din, kamu dah napsu ya”. Dia mulai mengemut pentilku sambil meremes tokedku satunya.
Dicubitnya pentilku dan sambil ngeremas tokedku. Sementara itu lidahnya menjilat-jilat lincah di atas pentilku satunya. Memekku mulai basah apalagi ketika dia mulai meremes slagkanganku. “Din dah basah gini, ampe ngerembes ke celpen kamu. Dilepas ja ya”. Dia menarik celpenku, aku mengangkat pantaku sehingga dengan mudah celpen dilolosi dari tempatnya. “Waduh dah tokednya napsuin, mem3k kamu lebi napsuin lagi Din, dah ditusuk2 trus2an ma kontol om tetangga ya”. Dia mengelus jembutku masi tipis. Dia mulai mengelus bibir memekku dengan jarinya. Digigitnya pentilku gemas sambil jarinya menusuk-nusuk memekku. “Aakkhh..” “Suka Din diginiin”. Aku cuma ngangguk, “Palagi kalo pake kontol om”. “Iya bentar lagi deh ya, skarang aku maenin dulu biar kamu napsu banget baru aku masukin”. tubuhku mulai terangsang dengan sentuhannya. Om tampaknya senang melihat reaksiku, dia segera membuka kedua pahaku dan kemudian kurasakan hembusan nafasnya di sela-sela bulu jembutku. Tiba-tiba aku merinding karena geli. Lidah om segera menyapu bibir memekku. Dia menjilati itilku sehingga membuat nafasku terasa berat dan memburu. Kurasakan dia memasukkan jari tengahnya ke dalam memekku yang sudah makin terasa basah. “Ahh.., oom..”, rintihku nikmat ketika dia mengisap memekku dan menelan lendir yang keluar dari situ. Setelah menghisap, dia menjilat lagi dan lendirku pun tidak habis-habisnya terus keluar. Kubuka lebih lebar lagi kakiku sehingga dia lebih mudah menjilat memekku sambil menusuk-nusuk jarinya ke dalam memekku. “Oohh” Kugigit bibirku agar tidak merintih terlalu keras. “Om, nikmaat deh…” rintihku sambil meremas rambutnya. Ingin rasanya aku segera menuntaskan permainan ini.
setelah jarinya terus-menerus dikeluar-masukkan dalam memekku, langsung saja jari itu dimasukkan ke dalam mulutku sedangkan jari tangannya yang satunya langsung menggantikan menusuk-nusuk memekku. Kuisap saja jari tangannya yang beraroma lendirku sendiri. Dia menarik jarinya dari mulutku dan kembali menusukkannya ke dalam memekku lagi. Akupun merintih semakin jadi, “Arrh…, ooom…”
Segera saja dengan jarinya dia menggunakan lendirku mengolesi lubang pantatku yang sebelumnya dia jilat dulu. Seumur hidup belum ada yang pernah menjilat lubang pantatku. Setelah dia merasa lubang pantatku cukup basah oleh lendirku. segera saja dia memasukkan jari tengah tangan kanannya ke dalam lubang pantatku bersamaan jari tengah tangan kirinya menusuk masuk ke dalam memekku. Aku menjerit, “Akkkhh…, ouugghh..” antara sakit dan nikmat. Dia langsung menggerakkan tangannya maju mundur sehingga aku merasa kedua lubang bagian bawahku ditusuk-tusuk, bukan tusukan pada lubang pantatku yang nikmat, tapi tusukan pada memekku yang nikmat apalagi jari jempolnya terkadang memijat itilku. “Om, ayo dong. Dina dah pengen ngrasain kont0l om kluar masuk mem3k Dina”.
Kututup mataku menikmatinya, nafasku yang mulai terasa berat. Ketika kubuka mataku, ternyata dia sudah bugil dan kontolnya yang lumayan besar sudah diacungkannya dekat memekku. “Gede banget kont0l om”. “Mana gede ma om tetangga”. “gede punya om, panjang lagi”, aku menyanjung aja, padahal si sama aja gedenya ma om tetangga punya. “Dina dah pengen ngrasain mem3k Dina diaduk ma kontol gede om, tapi nanti keluarinnya diluar ya om”. “nanggung banget, kamu lagi subur?”. Aku hanya mengangguk pelan sedangkan si om malah senyum-senyum sendiri. Pelan dia sudah mendorong pantatnya dan palkonnya mulai merekahkan bibir memekku yang sudah basah sekali. “Oookkh… om” rintihku. Digeseknya palkonnya keatas dan kebawah trus keatas lagi, ditekan2nya itilku dengan palkonnya yang dah keras sekali. “Oooom, masukin dong om, Dina dah pengen ngrasain kemasukan kont0l gede om”. Aku duduk ngelonjor dan pahaku dah ngangkang lebar sekali, dia memegangin pahaku dan mulai menekan palkonnya masuk.
Pelan tapi pasti palkonnya masuk kedalam memekku, terasa sekali besarnya plakonnya membuat memekku merekah lebar2 untuk bisa mengemut palkonnya. kemudian ia mulai mengenjotku pelan, dikit demi sedikit memekku makin terkuak dengan masuknya kontolnya makin dalam dan makin dalam, “Ooom, nikmat banget deh om, mau deh Dina sering om entotin, nikmat banget om”. “Iya Din, mem3k kamu juga peret banget, mem3k kamu yang paling nikmat deh dibanding abege laen yang pernah om entotin”. dia mengangkat pantatku sambil memasukkan kontolnya makin dalem aja. Dia maen pelan, gak grusa grusu, sambil dienjot pelan dia menekan pelan juga agar kontolnya makin lama makin ambles di memekku, sementara aku menggeliat2 kaya cacing kena abu menahan kenikmatan akibat gesekan kontolnya didinding memekku. Kugigit bibirku agar tidak merintih nikmat. “Uugghh. uuuggh.., kamu suka kan Din”, terus saja dia menggenjot kontolnya pelan menghunjam memekku.
Sambil menggenjot memekku dia trus aja ngeremes tokedku dan mencium serta menjilat telingaku. Kurasakan hembusan nafasnya di telingaku, mau tidak mau aku mengigil geli. jarinya menggaruk keras pentilku. Kedua pentilku dipelintirnya pelan dengan jari-jarinya sehingga aku tambah merintih keenakan serta geli. kemudian dengan lahapnya dia mengulum salah satu pentilku sehingga merem-melek aku dibuatnya. Pentilku yang satunya digaruk-garuk dengan jarinya sementara kontolnya trus aja dienjotkan kluar masuk memekku. “Ooohh.. omm” terasa tenggorokanku kering. Aku menelan ludah membasahi tenggorokanku. Rintihanku semakin jadi. Dia terus saja menjilat dan mengulum pentilku bergantian ketika kontolnya trus menghunjam kluar masuk memekku, kali ini dengan keras dan cepat. Pinter banget om mengolah badanku sehingga aku bener2 klojotan trus2an menahan kenikmatan yang dia berikan ke aku. aku pun merintih semakin kuat dan nafasku seakan-akan habis dibuatnya. Aku pun akhirnya merasakan akan mencapai puncak dan om tahu itu. Dipercepat gerakan kontolnya kluar masuk, bibirnya asyik saja mengulum pentilku. “Aakkhh…” aku merintih lemah. Kugigit bibirku kuat sekali. Tubuhku menegang dan aku mencapai puncak kenikmatan yang menyenangkan sekali.
Tidak lama kemudian tubuhku pun melemas. Om masih saja belum klimaks, dibalikkannya tubuhku dan aku skarang duduk dipangkuannya. Kontolnya yang masi perkasa tertancap dalam2 di memekku. Om mendaratkan bibirnya ke atas bibirku. Lembut sekali. Benar-benar lama sekali dia mencium dan menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku. Aku sampai kehabisan nafas. Aku skarang yang melonjak2 diatas pangkuannya sehingga kontolnya pun kluar masuk dengan tekanan besar ke memekku. bibir dan lidahnya begitu asyik memainkan pentilku. Dijilat dan dikulumnya. Begitu lama dia bermain di pentilku, mempermainkan pentilku dengan lidahnya dan bibirnya di sela-sela giginya yang rata. Aku tertawa geli dan nikmat ketika dia menjilat ketiakku yang bersih dan licin tanpa bulu. Diremasnya tokedku, dijilat jilat lagi pentilkuku, sementara aku trus mengocok kontolnya kluar masuk memekku dengan menggerakkan badanku keatas kebawah, kadang kuputer pantatku sehingga memekku meremes2 kontolnya, “Uh Din, kerasa banget empotan memekmu, nikmat banget deh ngentotin kamu, blon pernah om ngrasain empotan kaya memekmu ini”. “Om, Dina dah mo yampe lagi, bareng yuk”. Dia cuma senyum ja, dia memegang pantatku dan membantu mengangkat dan menurunkan pantatku sehingga kocokan kontolnya di memekku makin berasa aja, aku makin menggeliat2 dan akhirnya, “ooom Dina nyampe om, kecretin pejunya diluar ya…” Aku terhempas kedadanya, lemes, dah 2 kali aku nyampe si om masi perkasa aja. “Om bole gak Dina istirahat bentar, om kuat banget si maennya, baru skali ini Dina dientot lama gini om, biasanya bareng nyampenya”.
Aku bangkit dari dudukku, plop.. bunyi ketika kontolnya lepas dari memekku. Aku duduk terkapar disebelahnya sambil meluruskan napasku yang terengah2. Dia senyum ja memandangi aku yang dah lemes. “Din, om pengen ngerasain emutanmu, mau gak kamu ngemut om punya”. Walapun masi lemes, aku seneng ja memenuhi keinginannya. Aku jongkok didepannya yang masi duduk selonjor di sofa. Dia mengangkangkan pahanya dan aku jongkok stengah berlutut diantara pahanya. Kali ini aku menjilati pentilnyalebih dulu, kuisap lalu kugigit pelan, dia menggelinjang kegelian. “Kamu pinter banget naikin napsu om deh Din”. Aku cuma menjilat pentilnya dan mengisapnya sebentar sampai akhirnya aku merangkak turun ke kontolnya. Aku melihat lubang kencingnya sudah mengeluarkan lendir. Kukeluarkan lidahku dan kujilat, rasanya asin, baunya sama seperti umumnya. Kudengar dia mulai mendesah. Kujilati kepala palkonnya dengan lidahku. Pertama jilatanku pelan saja sampai akhirnya aku mulai mempercepat jilatanku. Dia mendesah sampai akhirnya merintih, kemudian aku mengisap masuk palkonnya ke dalam mulutku.
Kusedot sampai hidungku bertemu dengan bulu jembutnya, kukeluarkan kontolnya dan kusedot masuk lagi. Aku mulai mengoyangkan kepalaku maju mundur. Setiap gerakan kepalaku yang menyebabkan kontolnya keluar masuk mulutku, menyebabkan om tambah gemetaran saja. “Ooohh… Din… nikmaaat…”, erangnya sambil meremas rambutku yang panjangnya cuma sampai sebahu. Kulepaskan palkonnya dari mulutku, kujilat pelernya sambil kukocok kontolnya dengan tanganku.
“Bentar ya om, Dina ambil es batu dulu”. “Buat apa Din”. “Biar om tambah asik jadinya”. Kuambil es batu dari lemari es dan kutaruh semuanya di atas mangkuk. Kumasukkan salah satu es batu kemulutku dan kugigit-gigit sehingga hancur. Lalu lidahku yang dingin pun menjilat kontolnya. Kulihat dia jadi gemetar. “Dingin!. ooohh… apa yang kamu lakukan!” tanyanya. Aku tidak menjawab. Hanya tersenyum dan meneteskan air es ke atas palkonnya lagi. Lalu kujilat dengan lidahku yang mulai hangat lagi. Kumasukkan bongkahan kecil es batu ke dalam mulutku, lalu tiba-tiba saja kuisap kontolnya ke dalam mulutku. Dia merintih nikmat. “Oohh Din, nikmat skalee..” Aku terus saja mengisap dan menjilat kontolnya dengan es batu di dalam mulutku. Dia terus saja merintih dan mengerang nikmat tiada hentinya. Jariku yang dingin bekas air es menyentuh pelernya dan meremas lembut. Dia mengerang makin gila saja. Tangannya meremas kuat sekali pada sofa. Kakinya mengejang terus-menerus menahan nikmat yang kuberikan dari mulutku yang dingin. “asik gak om”, tanyaku iseng sebelum memasukkan es batu yang lain ke dalam mulutku. Dia hampir saja tidak dapat menjawab, “Eeehh ya” jawabnya susah payah karena aku kembali mengisap kontolnya dengan batu es yang masih utuh di dalam mulutku. Gerakan kepalaku kali ini kupercepat naik turun. Tanganku terus saja memijit-mijit pelernya. Nafasnya semakin berat dan memburu. Aku tahu dia sudah mau keluar. Kuperlambat isapanku lalu kupercepat lagi. Mempermainkan kontolnya seperti itu benar-benar membuatku tambah gemas dan terangsang saja. “Dinn.. cepat hisap..” pintanya, akhirnya aku mempercepat isapan pada kontolnyanya. Kutarik keluar kontolnya dari mulutku dan kuisap masuk lagi. Kubiarkan mulutku kehabisan es batu. Kutelan cairan es batu yang bercampur dengan cairan kontolnya yang asin. “Uuuhhgg.. Diiiin”, rintihannya semakin tidak beraturan saja, tapi aku terus saja mengisap kontolnya dengan mulutku yang mulai hangat,.
“Udah Din, kita lanjut aja, tapi om pengennya ngecret dalem mem3k kamu, boleh kan”. “jangan om, kan tadi udah bilang…”. Sebelum aku selese ngomong dia mengangkat tubuhku, menggendongnya ke kamarnya dan menghempaskannya ke ranjangnya. Segera dia menindihku dengan tubuhnya yang lumayan berat itu, diacungkan kontolnya mendekati memekku. Kontolnya dia hentakkan masuk ke dalam memekku yang sudah mulai kering. Aku mengerang sakit sedangkan dia mengerang nikmat. “Din.. nikmat sekali memekku, peret sekali..” rintihnya kemudian mengenjotku dengan penuh napsu, Kontolnya sudah ambles semuanya dalam memekku. Melihat tokedku yang imut tapi gerak juga karena enjotannya, dia dengan gemas langsung meremes2nya, lalu digigitnya pentilku. “Akkkhh… oom..” aku mengerang nikmat, dia terus saja mengisap pentilku sambil digigitnya pelan. aku mendekapnya sehingga dia kehabisan nafas dan akhirnya dia melepaskan pentilkuku. Dia pun mulai konsentrasi menusuk dan mengenjotku dengan kontolnya. Kubiarkan om menggenjot memekku yang pelan-pelan mulai basah lagi. dia menjilat pentilku diantara enjotan kontolnya yang dahsyat di memekku. Segala khawatir dan logika pada ilang saking nikmatnya.
Sesaat kemudian dia memintaku yang berada di posisi atas. Kami segera berbalik sambil mempertahankan kontolnya tetep nancep di memekku. Om meremas dan menarik pantatku kebawah sehingga kontolnya masuk dalam sekali ke memekku, sepertinya aku merasakan palkonnya mencapai perutku saja. Om melenguh nikmat, “Ohh..” Aku tidak mengangkat pantatku seperti layaknya pada umumnya diposisi begini. Aku hanya mengoyangkan pantatku maju mundur dengan kontolnya nancep di memekku. Gerakan ini benar-benar ampuh membuat om merintih dan mengerang nikmat. “Ooohh… Din, sempit sekali memekmu!” aku tersenyum mendengarnya, tentu saja dia merasa memekku memijit kontolnya karena sambil mengerakkan pantatku maju mundur dengan kontolnya masih di dalam, akupun mengerakkan memekku dengan gerakan hendak menahan pipis. Cara ini dikasi tau oleh om tetangga, sehingga ketika itu dia akhirnya ngecret juga setelah sekian lama bertahan gak ngecret2. Om meremas tokedku sambil aku mempercepat gerakan pantatku maju mundur. Tidak sampai 10 menit kemudian om sepertinya dah mo ngecret, “Trus Din, om dah mo ngecret”. “Iya om bareng Dina ya, klimaks lagi.
tiba-tiba om berbalik diatas lagi, dia melipat lututku sehingga pahaku menghimpit tokedku. Ditusuk kembali kontolnya ke dalam memekku yang terasa mekar dan panas. “Ooouuccckh…, arrfffhh”, bersamaan kami mengerang dilanjutkan rintihan-rintihan, diiringin desahan nafas yang memburu dan berat, lebih dari 10 menit om mengenjotku dengan posisi seperti itu. Terasa sekali kont0l om masuk dalem sekali, mencapai rahimku, nikmatnya luar biasa dientot dengan kaki terlipat gitu. Katanya memekku jadi lebih maju sehingga kont0l bisa ambles dalem sekali, palagi kont0l om kan panjang selain besar. “Om, rasanya kont0l om masuk sampe perut Dina deh”. “Nikmat gak Din”. “Banget”. Dia terus saja memompa memekku dengan cepat dan keras. Ditariknya kontolnya sampe tinggal kepalanya yang terjepit memekku kemudian diambleskannya langsung semuanya, “uuhh..” lenguhku setiap dia menyodokkan kontolnya sampe ambles. Diperlakukan seperti itu akhirnya…“uugghh..ooom”, aku menjerit dan langsung badanku klojotan melepaskan napsuku, tulang2ku seperti lepas dari pesendianku. Rasa nikmat mendera seperti gelombang tsunami jepang. Aku klojotan beberapa saat, sementara om menghentikan enjotan dahsyatnya memberi kesempatan aku menikmati orgasmeku yang kesekian. “Om, nikmatnya. Om blon kluar ya, kuat banget si om, Dina sampe lemes banget deh. Ayo dong enjotin lagi yang cepet, om bole deh ngecret di mem3k Dina”. “hehe… jadi sekarang bole ya”. aku cuma bisa tersipu malu.
Melihat reaksi ku seperti itu, dia mulai lagi dengan cepat dan keras memompa kontolnya kluar masuk memekku, tetep dengan menarik kluar tingal kepalanya trus mengambleskan semuanya. Aku belum perna ketemu orang senabsu ini ngentotin aku, genjotannya makin kenceng aja sampe akhirnya om teriak keras. “Ooouuukkkhh.. om keluar..!” serunya lalu meremas kedua tokedkuku dengan keras sekali sehingga aku menjerit, “Akkkhh..” Aku segera mengangkat pantatku setelah beberapa detik kemudian setelah dia melonggarkan remasan pada tokedku dan dia nelungkup diatas tubuhku. Kurasakan kontolnya gemetaran dalam memekku, pejunya menyembur2 dengan dahsyatnya didalem memekku, nikmat banget rasanya kesembur peju anget gitu. “Dina nikmat banget deh ngentotin kamu, aku mau trus2an ngentotin kamu kalo ada kesempatan ya sayang”. “Iya om jangan kluar kota mulu dong, kalo pas tante pergi om dirumah, kan jadi bisa ngentotin Dina lagi”. “iya sayangku”. Dia mengelus rambutku dan mencium bibirku dengan penuh rasa sayang. Kami bergumul kembali dan om pun nafsu lagi. Akhirnya om sama aku main non-stop sampe malem. Aduh…. bisa-biasa gombalannya om tadi pagi kejadian nih…. iyah om jadi pengen ngentot sama kamu lagi deh .. langsung saja kuajak dia kekamar untuk ngentot dan langsung saja kubuka celana nya dan kujilati klitoris sampai dia kencing - kencing karena tidak tahan geli dan nikmat nya pas kujilatin sambil kuminum air kencing sesudah itu aku langsung saja genjot dia dengan cepat dan akhir nya kami berorgasme bersama- sma dan kami pun terlelap .

No comments:

Post a Comment